Berisik Saat ML Bukan Tanda Perempuan Orgasme

Dalam film-film panas, sering kali ada adegan ketika perempuan melakukan hubungan seks dengan mengeluarkan suara-suara yang memancing gairah. Kemudian, adegan diakhiri dengan pihak pria (atau keduanya) mengalami orgasme. Dalam kenyataannya, suara yang dikeluarkan oleh perempuan saat bercinta tak selalu menunjukkan bahwa ia tengah orgasme.

Riset dari University of Central Lancashire menunjukkan, suara-suara yang dihasilkan saat bersenggama itu biasanya terjadi sebelum perempuan mencapai klimaks, atau selama pihak pria mengalami orgasme. Studi tersebut dilakukan dengan tujuan mengidentifikasi apakah ekspresi suara perempuan selama intercourse dipicu oleh orgasme atau terjadi karena faktor lain.

Penemuan ini diperoleh setelah tim peneliti menganalisis 71 perempuan dengan usia rata-rata 22 tahun. Setiap responden harus menjawab pertanyaan seputar perilaku seksual mereka, antara lain, bagaimana mereka mencapai klimaks dan kapan mereka mengekspresikan diri mereka dengan mengeluarkan suara-suara. Kebanyakan responden perempuan mengatakan bahwa mereka mencapai orgasme selama foreplay, tetapi kemungkinan mengekspresikan perasaan mereka saat pasangan mengalami orgasme.

“Data ini dengan jelas menunjukkan perbedaan waktu antara ketika perempuan mengalami orgasme dan membuat suara-suara senggama, serta mengindikasikan bahwa setidaknya ada unsur di atas yang berada di bawah kontrol bawah sadar sehingga perempuan mempunyai kesempatan untuk memanipulasi perilaku pria untuk keuntungan mereka,” demikian dugaan tim peneliti.

Kemungkinan lain, para perempuan hanya ingin mempraktikkan skenario seksual yang ideal, yaitu bahwa senggama akan lebih menggairahkan bila diekspresikan dengan suara-suara yang dapat mendorong pria untuk mengalami orgasme.

“Perempuan tampaknya bukan mengeluarkan suara-suara tersebut untuk mengekspresikan kenikmatan yang mereka rasakan, tetapi untuk membantu pasangannya mencapai klimaks,” tutur Dr John Grohol, pendiri situs Psych Central.

Grohol beranggapan, “vokalisasi senggama” ini merupakan bagian dari skenario seksual yang ideal, atau setidaknya dilakukan karena perempuan meyakini itulah yang diinginkan kaum laki-laki saat bercinta.

Tag:, , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s