Berapa Kali “ML” Ideal dalam Seminggu?

TANYA : Dok saya  ingin bertanya, apakah ada patokan berapa kali sebaiknya melakukan hubungan suami istri dalam kurun waktu satu minggu?

Bagaimana dampak pada psikis maupun emosional pasangan jika salah satu tidak mood melakukannya, misalnya dikarenakan faktor kelelahan sehabis bekerja. Atas saran dan jawabannya saya sampaikan terima kasih….

Ika ,29, Jakarta

JAWAB :

Frekuensi hubungan seksual seharusnya didasarkan pada kesepakatan bersama pasangan. Karena itu sebaiknya tidak ditentukan harus berapa kali seminggu. Berapa kali pun seminggu tidaklah menjadi masalah asal memenuhi ketiga syarat berikut.

Pertama, dikehendaki bersama. Kedua, menyenangkan kedua pihak. Ketiga, tidak menimbulkan akibat buruk, baik fisik maupun psikis.

Jadi, kalau tidak memenuhi syarat tersebut seharusnya hubungan seksual tidak dilakukan. Memaksakan hubungan seksual ketika pasangan tidak menghendaki dapat menimbulkan akibat buruk bagi kehidupan seksualnya kemudian.

Frekuensi hubungan seksual ditentukan oleh dorongan seksual, keadaan kesehatan tubuh secara umum, pengalaman seksual sebelumnya, dan ada tidaknya hambatan psikis.

Kalau faktor tersebut mendukung, maka frekuensi hubungan seksual menjadi sering. Sebaliknya kalau faktor tersebut menghambat, maka frekuensi menjadi jarang.

Tags: , , , , , , , , , , , , , ,

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Kirimkan setiap pos baru ke Kotak Masuk Anda.

Bergabunglah dengan 946 pengikut lainnya.